KIM GARUT

Garut Bisa Jadi Destinasi Wisata Unggulan

GARUT, KOMPAS.com – Menteri Pariwisata Arief Yahya menilai bahwa Kabupaten Garut, Jawa Barat, bisa jadi destinasi wisata unggulan di Indonesia. Menurutnya, Garut sudah sejak lama dikenal sebagai Swiss-nya Jawa atau “Swiss Van Java” yang memiliki potensi alam yang spektakuler untuk dijadikan obyek wisata. “Masyarakat Garutnya juga harus sadar wisata, dengan meningkatkan hospitality (kenyamanan) pada wisatawan,” ungkap Arief seusai membuka gelaran event Gebyar Pesona Garut 2018 yang digelar di lapangan Ciateul di Desa Jayaraga, Kecamatan Tarogong Kidul, Kamis (22/2/2018). Menurut Arief, agar pariwisata di Garut bisa maju dan tak tertinggal dari daerah lain, salah satu syaratnya adalah adanya kesadaran masyarakat Garut akan potensi wisata yang ada. Mental masyarakat pun harus bisa lebih ramah dan terbuka pada wisatawan.

Arief menegaskan, Kabupaten Garut tidak memiliki banyak pilihan untuk mengembangkan perekonomian masyarakat. Oleh karena itu, sektor pariwisata di Garut harusnya bisa menjadi nomor satu untuk bisa mengembangkan perekonomian masyarakat. “Cara terbaik adalah show them the money (tunjukan ke masyarakat uangnya), tidak perlu banyak pidato, tunjukan nilai komersialnya, pekerjaan ini (sektor wisata) bisa membawa kesejahteraan,” katanya. Dari data yang ada di Kemenpar sendiri, lanjut Arief, jumlah kunjungan wisatawan ke Garut tiap tahunnya rata-rata untuk wisatawan mancanegara baru sekitar 2.000 orang dan wisatawan nusantara 600.000 orang. Agar tingkat kunjungan bisa meningkat, cara yang paling efektif adalah dengan cara menunjukkan sektor wisata bisa menghasilkan uang bagi masyarakat. Dengan demikian, masyarakat dengan sendirinya mau mengembangkan potensi wisata di daerahnya.

Selain itu, Arief juga menekankan pentingnya upaya pemerintah daerah dalam menangani praktik pungutan liar di tempat wisata. Karena, praktik ini kerap terjadi di tempat-tempat wisata. Praktik pungli dikhawatirkan membuat wisatawan tidak mau datang lagi. “Soal pungli itu jadi tugas Pemda agar diberantas karena memang sangat mengganggu wisatawan,” tuturnya. Kesadaran masyarakat Garut akan potensi wisata yang dimiliki daerahnya, sebenarnya sudah dimiliki. Namun, belum semua bisa sadar potensi ekonomi dari sektor wisata ini. Dani, pengelola akun medsos Melong Garut misalnya, bersama beberapa kawannya sengaja mempromosikan potensi-potensi wisata alam di Garut lewat jejaring media sosial Melong Garut.

Dari situ, tak jarang dirinya mendapat permintaan untuk mengantar tamu ke tempat-tempat wisata yang dipromosikannya. “Alhamdulillah followers-nya sudah banyak, sekarang kami suka dapat permintaan antar tamu ke tempat-tempat wisata Garut,” tuturnya.

Selain Melong Garut, beberapa akun media sosial yang mengenalkan potensi wisata alam di Garut pun saat ini sudah mulai dikenal masyarakat pengguna media sosial, diantaranya Jelajah Garut, Garut Turunan Kidul hingga hotel di Garut. Arief meyakinkan, pemerintah pusat komitmen untuk mengembangkan pariwisata di daerah, termasuk Garut. Pihaknya pun akan berupaya membantu dengan ikut mempromosikan Garut, termasuk dengan memasukkan event Gebyar Budaya Pesona Garut dalam kalender 100 event bergengsi di Indonesia.

KIM GARUT

Add comment

Ikuti Kami

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.